Sunday, June 22, 2014

Hari Ketujuh di Korea: Seoul

Hari terakhir di Korea ini harus dimanfaatkan sebaiknya sebelum kami pulang ke tanahair. Hari ini kami ditemani oleh Nina pelajar Malaysia yang turut belajar bersama-sama Azri dan Aman. Kami memulakan hari ini dengan kembali ke Nandaemun untuk sesi terakhir membeli belah, top-up apa yang terkurang semasa kunjungan pertama tempoh hari.

Aku memulakan hari dengan kebab mengisi perut sebagai sarapan pagi yang semakin menghampiri tengahari. Kebab yang dijual peniaga dari Turki ini tidak putus dari kunjungan pelanggan. Hari ini memberi input terbaru mengenai kemasyhuran Kebab, bahawa ia turut digemari oleh warga Korea!




Kami turut membuat kunjungan ulangan di kedai kuih tradisional Korea, tukul tarea. Membeli bekalan untuk dibawa pulang ke Malaysia dengan harapan keenakan kuih ini patut dikongsi rasa oleh saudara mara di tanahair.




Cik Nina kemudian membawa kami ke sebuah pasar yang menjual pakaian dan kain. Destinasi yang tidak harus kami lepaskan untuk membeli-belah kain yang menjadi bualan warga Malaysia. Memang berbaloi membeli-belah kain yang berkualiti di sini dengan harga yang berpatutan.



Bila kedai mempamerkan perkataan `baju kurung' atau `baju kebaya', kedai ini wajib dikunjungi
Untuk mengisi perut yang mula meminta-minta di tengahari ini, Cik Nina membawa kami ke sebuah gerai yang sederhana besarnya tetapi kemas dan bersih. Seperti biasa kimchi menjadi hidangan wajib di samping ikan bakar yang menyelerakan.

Malamnya kami pulang ke hostel untuk mengemaskan barang-barang yang baru `beranak' hari ini. Malam terakhir di Korea ini dimanfaatkan kami sebaiknya untuk mendengar pula cerita Cik Nina yang baru bersama kami di hari terakhir sebelum pulang pagi esok. Berboral-borak sambil menyantap makanan ringan memang sungguh cool. Ya! suhu di luar sana pun sejuk.

Kak Mas menunjukkan skil mengisi pakaian dalam beg

Monday, November 11, 2013

Hari Keenam di Korea : Pulau Nami

Pagi ini kami akan mengembara ke Pulau Nami. Ya! Pulau yang terkenal di kalangan peminat drama Korea Winter Sonata, kerana di pulau inilah pengambarannya berlangsung. Pengembaraan kami hari ini akan dipimpin oleh Aman. Giliran Azri berehat pula.

Hampir sejam perjalanan menaiki tren dari Seoul, kami tiba di stesen lokasi dengan menaiki teksi pula untuk ke jeti. Suasana di jeti meriah dengan para pelancong dengan tiupan angin dingin menusuk tubuh. Perjalanan menaiki feri ke Pulau Nami hanya mengambil masa lebih kurang lima minit.

Pulau Nami atau dalam bahasa tempatannya disebut Namiseom merupakan pulau kecil berbentuk bulan separa. Pulau Nami boleh digambarkan sebagai yang tempat yang sempurna menghimpunkan elemen kebudayaan dan percutian dalam suasana aman harmoni dan semulajadi. Sebaik menjejak kaki di sini, kami disambut oleh rimbunan hutan yang pokok-pokok hijaunnya menjulang ke langit. Tanah berumput yang terbuka dihuni oleh burung-burung unta, arnab, tupai, itik dan burung merak turut menyambut kehadiran kami bersama keindahan bunga-bunga liar.




Di Pulau Nami ini, para artis dari seluruh dunia menghimpunkan karya-karya mereka dan berkongsi rasa damai yang diterjemahkan dari keunikan pulau ini. Pulau ini juga merupakan tempat berlangsungnya acara-acara kebudayaan yang diadakan setiap minggu, menjadikannya daya penarik bagi pelancongan kebudayaan dan artistik di Korea ini.

Pada tahun 2006, pulau ini telah diisytiharkan pusat pelancongan di Korea yang mempunyai daya tarikan tersendiri yang mengisytiharkan kemerdekaan budayanya tersendiri dan diberi nama Republik Naminara. Ia mempunyai bendera tersendiri, lagu kebangsaan, matawang, pasport, kad telefon, setem, ortografi dan juga sijil kerakyatan.


Pohon-pohon Metasequoia



Kami bertolak pulang ke Seoul dan tiba pada waktu malam yang menyaksikan kota Seoul masih belum tidur. Aman membawa kami bersiar-siar di Idae, satu kawasan yang malamnya hidup dengan muda mudi para pelajar universiti khususnya keluar menikmati makan malam atau membeli belah. Bila perut sudah lapar, hidangan makan malam di Idae ini sungguh menyelerakan!


Sunday, May 26, 2013

Hari Kelima di Korea : Seoul

Hari ini giliran Azri membawa kami bersiar-siar di kota Seoul. Ya! Hari ini kami akan mengembara di kota tersibuk di Korea ini. Kami berjalan kaki merentasi bangunan-bangunan tersohor seperti Seoul Metropolitan Government (umpama DBKL di Kuala Lumpur), Press Center dan Seoul Finance Center. Sepanjang jalan di laluan pejalan kaki kami dihidangkan dengan pameran terbuka foto-foto pengalaman Korea di zaman perang sehinggalah mengecapi kemajuan seperti hari ini.

 Di bawah tanah yang menempatkan stesen tren sebagai pengangkutan utama kami, turut menempatkan gerai dan kedai-kedai kecil yang menjual pelbagai barang. Sempat juga aku membelek koleksi DVD filem-filem Korea yang dijual berleluasa. Kemudian kami singgah di Haechi Seoul Shop yang menjual cenderamata dari koleksi Haechi. Haechi adalah maskot kota Seoul yang berasal dari mitos seekor binatang seakan anjing dan singa. Ia dikatakan mengawal Seoul dari ancaman kebakaran dan bencana serta melambangkan keadilan, integriti dan masa depan yang gemilang untuk kota Seoul.
Dari kedai cenderamata yang berada di bawah tanah, kami naik ke atas Gwanghwamun Square. Dataran yang baru ditonjolkan sebagai pusat pelancongan yang harus dilawati, ia kaya dengan sumber sejarah dan budaya Korea. Dataran ini menempatkan replika patung Raja Sejong yang menggambarkan raut wajahnya yang berhati mulia serta alatan-alatan inovasi yang dicipta di zamannya seperti jam matahari, tolok hujan dan glob bumi.
Raja Sejong dan alatan-alatan ciptaan di zamannya
Jalan raya di hadapan Gwanghwamun ini dirujuk kepada Yukjo (enam kementerian). Dahulunya jalan ini menempatkan enam kementerian pada zaman Joseon. Namun ia telah dirobohkan di zaman penjajahan Jepun seterusnya menghilangkan simbol yang begitu signifikan pada jalan ini. Sejak pembinaan Dataran Gwanghwamun ini, Jalan Yukjo telah dibina semula dan pelbagai monumen turut dibina untuk dipamerkan menjadikan dataran ini tapak sejarah yang dipulihara.


Kami juga berkesempatan untuk melawat Dewan Pameran Sejarah Raja Sejong. Raja yang dilahirkan pada 15 Mei 1397 ini merupakan seorang pemimpin hebat yang membawa kegemilangan pada Korea dengan kejayaannya dalam politik, budaya, seni dan astronomi. Pameran ini juga boleh diumpamakan sebagai mercu kejayaan idea Raja Sejong dalam menjelmakan demokrasi dan juga maksud sebenar warisan budaya Korea yang paling menyerlah, penerokaan aksara huruf Korea Hangeul.
Azri mengajar Hangeul
Kami keluar dari dewan untuk menuju ke Istana Gyeongbokgung. Menuju ke istana, kami menyusuri Waterways of History atau Terusan Sejarah. Laluan air ini merupakan plat batu yang diukir dengan pelbagai peristiwa sejarah sejak penubuhan Dinasti Joseon. Ia direka 365 meter panjang, 2 sentimeter dalam dan 1 meter lebar.
Waterways of History
Kami tiba di luar Istana Gyeongbokgung yang dipenuhi dengan para pelancong dan bas-bas persiaran. Ia adalah istana pertama yang dibina oleh Dinasti Joseon pada tahun 1395. Istana ini adalah yang terbesar di kalangan Lima Istana Agung dan dijadikan istana utama pada Dinasti Joseon. Kami sempat menyaksikan pertukaran syif para pengawal istana yang seakan patung, tidak bergerak.
Maher Zain melawat Korea?



Awek Korea vs Awek Malaysia
Seterusnya Azri membawa kami ke kawasan yang sibuk dengan orang ramai dan barang jualan. Ya! Menyebabkan ahli rombongan kami turut membeli-belah ala-ala kadar.
Untuk mengisi perut di tengahari yang tidak panas ini, Azri membawa kami ke sebuah restoran yang melalui lorong-lorong dan kedai-kedai kecil. Restoran ini amat selesa untuk kami makan, menunaikan solat dan berehat. Aku sempat melelapkan mata mengumpul tenaga.

Selesai makan tengahari kami membeli sebuah beg beroda yang agak besar untuk memuatkan kesemua beg-beg plastik barang belian. Bagus juga idea membeli beg itu kerana sudah semestinya ia dapat dimanfaatkan untuk dibawa pulang ke Malaysia kelak. Untuk memudahkan perjalanan kami selanjutnya, kami meninggalkan semua beg di dalam almari di sebuah stesen tren. Tidaklah perlu untuk mengusung ke hulu ke hilir.
Pengembaraan kami diteruskan menuju ke terminal cruise Sungai Hangang. Malam yang makin kelam mula mengeluarkan hawa dingin menusuk ke tulang. Sejuknya bukan kepalang sehingga aku terpaksa memakai sarung tangan.

Sementara menunggu waktu berlepas kami sempat menjamu selera mengalas perut di terminal. Malam itu fish fillet menjadi hidangan makan malam kami yang sudah termasuk dalam pakej disediakan Azri. Alhamdulillah! Mudah-mudahan makanan yang masuk ke perut dapat mengurangkan kesejukan yang semakin mengganas.
Di dalam cruise aku lebih selesa berada di dalam kabin tertutup sambil menghirup minuman coklat panas. Mereka yang agak kebal dengan angin sejuk mungkin lebih teruja berada di luar. Kadangkala aku melangkah jua keluar untuk menikmati keindahan malam di Sungai Hangang ini.

Kami sangat teruja dengan keindahan Banpo Bridge Rainbow Fountain tatkala Cruise menyusuri di bawahnya. Ia merupakan jambatan air terjun terpanjang di dunia. Air terjun ini diprogramkan untuk memainkan persembahan yang berbeza di waktu siang dan malam. Malam ini 200 buah lampu akan menerangi air terjun yang menari-nari menurut irama muzik dengan pancutan air berwarna pelangi. Rentaknya memang indah dan mengasyikkan.
Keindahan malam ini bersama Sungai Hangang betul-betul mengasyikkan aku bersama kedinginannya. Sekarang baru aku kenali ungkapan Miracle On The Han River. Satu ungkapan yang dirujuk kepada kepesatan kemajuan ekonomi Korea Selatan pasca perang. Kepesatan yang merangkumi kemajuan perindustrian, pencapaian teknologi, pendidikan, peningkatan taraf hidup, kemodenan, kejayaan penganjuran Sukan Olimpik 1988 dan penganjuran bersama Piala Dunia 2002. Kemajuan ini disertai oleh dasar pendemokrasian dan globalisasi yang merubah negara ini dari kesan kemusnahan akibat Perang Korea kepada sebuah negara kaya dan maju. Siapa yang tidak kenal konglomerat seperti Samsung, LG, Hyundai dan Kia yang berpengaruh mencorak ekonomi global. Mereka lahir di Korea.

Tuesday, March 19, 2013

Hari Keempat di Korea : Seoul

Pagi ini kami bangun dengan semangat yang membara untuk menjelajah Seoul. Penginapan kami di Stay Korea Hostel ini amat menyelesakan dengan hiasan dalamannya yang ringkas dan bersih. Premis dua tingkat ini menyediakan segala keperluan asasi yang lengkap untuk para pengembara seperti kami.

Kami bersarapan roti dengan jem dan minuman segera yang disediakan oleh para jelitawan yang menyertai rombongan ini sementara menunggu kedatangan Aman sebagai pemandu pelancong kami hari ini. Azri tidak dapat mengiringi kami kerana urusan pembelajarannya di universiti dan tempatnya digantikan oleh Aman rakan seuniversitinya. Aman juga mempunyai page di FB yang mempromosikan cuti-cuti Korea di laman Cuti-cuti Korea (Muslim Style).

Seusai kedatangan Aman kami berjalan kaki ke perhentian bas untuk menunggu bas ke ibukota. Cuaca pagi itu agak dingin menyebabkan setiap gerak langkah kaki tidak terasa keletihannya.
Di hadapan Stay Korea Hostel
Destinasi pertama kami ialah pasar Namdaemun. Pasar ini adalah pasar tradisi yang terbesar di Korea yang menyediakan pelbagai jenis barangan pada harga yang berpatutan. Saya dan Adinda Elin membeli pelbagai cenderahati di kedai yang Aman begitu kamceng dengan pemiliknya. Memang berbaloi.
Kami berjalan di deretan kedai-kedai yang menjual pelbagai jenis barangan seperti pakaian, herba ginseng, makanan tradisi dan sebagainya. Kami singgah di sebuah kedai yang menjual sejenis kuih tradisi Korea. Kukul Tarea adalah sejenis kuih tradisi yang diperbuat dari madu dan menjadi santapan pencuci mulut para raja. Keunikan pembuatan kuih itu serta keramahan para penjualnya cuba berbahasa Melayu membuatkan kami terleka dan terus membeli kuih tersebut. Memang sedap!
Ayat-ayat ngorat para wanita menjadi ayat wajib dilafazkan oleh para penjual kuih
Perut sudah mula berkeroncong meminta isi. Lalu Aman membawa kami menikmati makan tengahari di sebuah kedai yang bahasa di menunya hanya Aman yang tahu.

Perut Melayu yang tetap mahukan nasi
Aman seterusnya membawa kami ke M Plaza. Di situ kami mencari ruang yang sesuai untuk bersolat seterusnya melawat Korea Tourism Centre di tingkat 4. Di sini kami berpeluang mengenakan pakaian tradisional Korea dan bergambar sepuas-puas dengannya.




Seharian berjalan di kota Seoul tidak terasa kepenatannya namun perut tetap minta diisi setiba waktunya. Kami mengikuti Aman ke hulu ke hilir untuk mencari kedai yang sesuai untuk makan malam. Akhirnya kami singgah di sebuah kedai dalam perjalanan pulang ke penginapan. Kedainya cukup ringkas namun santapannya betul-betul mengenyangkan aku. Alhamdulillah!